Tips Mengenali Sensitivitas Susu, Alergi, atau Hal Lain

Tips Mengenali Sensitivitas Susu, Alergi, atau Hal Lain

Bebas produk susu menjadi topik yang semakin ramai di banyak kalangan, dan bukan hanya mereka yang vegan. Menurut ahli Jaringan Alergi dan Asma, Purvi Parikh, sekitar dua setengah persen dari populasi umum memiliki alergi makanan, dan sekitar 15 hingga 20 persen memiliki kepekaan atau intoleransi makanan.

Tetapi berbicara tentang produk susu secara khusus, jumlahnya meroket. Di suatu tempat di kisaran 60 hingga 70 persen dari populasi umum tidak toleran laktosa, dan jumlah itu lebih dari 80 persen di bagian dunia tertentu seperti Asia, menurut ahli gastroenterologi Akash Goel, MD, asisten profesor kedokteran di Divisi Gastroenterologi dan Hepatologi di Weill Cornell.

Perbedaan antara gejala alergi susu dan gejala intoleransi laktosa

Menurut Dr. Parikh, mereka yang menderita alergi susu umumnya mengalami ruam, gatal, dan bengkak dalam waktu 30 hingga 60 menit setelah mengonsumsi susu. “Ini mungkin atau mungkin tidak disertai dengan mual, muntah, kram perut, diare, pusing, dan kehilangan kesadaran,” katanya, seperti dilansir dari laman Well and Good. Ketika Anda berurusan dengan sensitivitas, seperti intoleransi laktosa, gejalanya terbatas pada gas, kembung, kram perut, dan diare, yang muncul dalam 30 menit hingga dua jam setelah makan susu.

“Ada tumpang tindih dalam hal kemungkinan gejala gastrointestinal, tetapi pembeda utamanya adalah dengan alergi Anda juga akan mendapatkan gejala kulit,” jelas Dr. Parikh. “Terlepas dari itu, jika Anda mengalami salah satu gejala di atas, penting untuk menemui ahli alergi bersertifikat untuk menentukan apakah Anda benar-benar alergi atau tidak, karena alergi dapat mengancam jiwa. Sensitivitas mungkin tidak menyenangkan, tetapi sebenarnya tidak berbahaya.”

Sementera alergi dan sensitivitas susu juga disebabkan oleh hal yang berbeda. “Sensitivitas makanan adalah efek samping dari makanan atau kesulitan mencerna atau memetabolisme makanan,” kata Dr. Parikh. Sensitivitas terhadap produk susu, khususnya, sensitivitas terhadap laktosa.

“Laktosa adalah gula alami yang ditemukan dalam produk susu,” kata Dr. Goel. “Ketika gula ini tidak dipecah, ia akan difermentasi oleh bakteri usus, dengan produk sampingan gas yang mengarah ke konsekuensi hilir dari gejala yang dibahas.” Alergi susu, sebaliknya, adalah respons imun. “Karena presentasi alergi susu sapi cukup dramatis, ini biasanya didiagnosis dan ditemukan pada masa bayi, dan cukup umum—kira-kira dua persen bayi mungkin memiliki alergi susu sapi. Sistem kekebalan dalam kasus ini biasanya bereaksi terhadap salah satu protein dalam susu seperti whey atau kasein,” tambah Dr. Goel.

Namun menurut dokter, ada peringatan. Hanya karena Anda merasa tidak enak badan setelah mengonsumsi yogurt atau keju Yunani tidak berarti Anda memiliki kepekaan terhadap produk susu. “Jika ada demam atau kedinginan, itu bisa jadi infeksi,” kata Dr. Parikh. “Jika rasa sakit tiba-tiba, tajam, atau parah dan menyakitkan saat disentuh, itu bisa menjadi keadaan darurat seperti radang usus buntu, torsi / pecah ovarium, penyakit radang panggul atau kehamilan ektopik dan pecah.”

Afia

Posting Komentar untuk "Tips Mengenali Sensitivitas Susu, Alergi, atau Hal Lain"

Silakan tinggalkan komentar. Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *